Seminar Nasional: Peran Pendidikan dan Islam dalam Menghadapi Perubahan Sosial

0
163

Seminar ini, kata R. Muhammad Ali, S.S., M.Pd, dilatarbelakangi oleh keresahan sebagian besar masyarakat, terutama orang tua dan pendidik, atas dampak perubahan sosial terhadap perubahan perilaku dan mental anak. Sebagaimana difahami bersama bahwa perubahan sosial yang dibarengi oleh perkembangan ilmu, pengetahuan, dan teknologi memberi dampak yang sangat besar terhadap perkembangan psikologi dan perilaku anak. Dampak negatifnya dirasa lebih besar daripada dampak positifnya.

Banyak kita saksikan dari kehidupan nyata dan dari pemberitaan di media massa, berbagai kasus mencemaskan yang terjadi di lingkungan kita. Tawuran, perilaku seks menyimpang, pemerkosaan, korupsi yang sudah tidak terbilang jumlahnya, merupakan contoh-contoh peristiwa negatif yang mengitari kita. Terakhir adalah Pekan Kondom Nasional yang menuai banyak kritik karena disinyalir sebagai bagian dari kampanye seks bebas. Meski akhirnya dihentikan, hal ini menunjukkan betapa perilaku sosial kita semakin permisif saja

Seminar nasional yang menghadirkan dua pembicara ini, yaitu: Prof. Abdul Munir Mulkhan  (Guru Besar UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta) dan Dr. Seto Mulyadi atau yang akrab disapa Kak Seto mengatakan, anak-anak unggul dan berkarakter pada dasarnya tidak akan tumbuh dengan sendirinya. Mereka sungguh memerlukan lingkungan subur yang diciptakan oleh orang-orang sekitar. Lingkungan yang nyaman akan memungkinkan potensi mereka dapat tumbuh secara optimal. Dalam hal ini orangtua dan guru,  memainkan peranannya yang sangat penting.

“Oleh karena itu tentunya dibutuhkan suatu kesungguhan dari kita semua, para orangtua dan guru untuk secara tekun dan rendah hati melakukan hal-hal  yang terbaik bagi anak-anak” ungkap kak Seto dalam seminar Nasional yang bartema “Peran Pendidikan dan Islam dalam Menghadapi Perubahan Sosial” Ahad, 8 Desember 2013 di Auditorium Kampus 1 UAD, Jl. Kapas No.9 Semaki Yogyakarta.

Seminar yang diselenggarakan oleh Himpunan Mahasiswa Pendidikan Bahasa Inggris UAD (EDSA) dihadiri oleh lebih dari 300 peserta “Seminar ini diharapkan mampu menggali nilai-nilai Islam dan pendidikan di dalam membantu masyarakat, khususnya orang tua dan pendidik, di dalam mengarahkan anak-anak dan peserta didik agar tidak terperangkap dalam dampak negatif kemajuan ilmu pengetahuan, khususnya teknologi” Selain itu, ketua panitia, Suban Zuhri, mengatakan bahwa panitia berharap dengan seminar ini mahasiswa memainkan perannya sebagai agen perubahan di tengah-tengah masyarakat untuk mencerahkan masyarakat akar pentingnya agama dan pendidikan di dalam kehidupan sehari-hari.

Dalam kesempatan yang sama, Kaprodi Pendidikan Bahasa Inggris, R. Muhammad Ali, S.S., M.Pd,mengatakan : “UAD yang memiliki jargon moral and intellectual integrity  memiliki tanggung jawab untuk menjaga moral mahasiswa dan masyarakat agar bisa melindungi dirinya dan masyarakatnya supaya tidak tergerus oleh perubahan sosial.”(Doc)