Dosen Harus Memiliki Kesadaran Menulis, Mengapa?

0
268

 

Dosen Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia (PBSI), Dr. Rina Ratih menilai, agar hidup lebih bermakna maka setiap orang perlu menulis.

“Dosen yang baik haruslah menulis. Sebab, ia akan menjadi contoh mahasiswa. Selain itu, menulis juga sebagai salah satu cara berekspresi,” tutur Rina saat ditemui di kampus 4 Universitas Ahmad Dahlan (UAD), Selasa (15/5/2018).

Sayangnya, tidak banyak dosen yang sadar akan ketentuan itu. Komitmen untuk selalu istiqomah dalam menulis memang sangat dibutuhkan. Untuk itu, perlu kesadaran yang sangat tinggi.

Menurut Rina, kualitas literasi di UAD khususnya Program Studi PBSI sudah baik. Sebagian dosen sudah ada kesadaran untuk menulis dan berkarya. Idealnya, setiap dosen memang seperti itu. Selama ini, langkah awal yang diambil Rina untuk menjadi penulis tunggal dan produktif adalah dengan menerbitkan karya di setiap hari ulang tahunnya. Ini bertujuan agar iklim berkarya melalui tulisan muncul di UAD, khususnya PBSI.

Menghasilkan satu buku yang diterbitkan tidaklah mudah di sela-sela kesibukannya sebagai dosen. Motivasi dari setiap tulisannya yang lahir itu berasal dari kesadaran dan komitmen.

Mulai dari jenjang S1 hingga S3, tidak habis-habisnya prestasi yang diraih Rina Ratih. Ia merupakan lulusan dari Program Studi Pendidikan Bahasa dan Seni IKIP Muhammadiyah Yogyakarta (sekarang UAD) lulus tahun 1986. Ia kemudian melanjutkan S2 Ilmu Sastra Fakultas Ilmu Budaya Pascasarjana Universitas Gadjah Mada dengan predikat cum laude dan lulusan terbaik dengan indeks prestasi 4,0 pada tahun 2003. Ia juga menjadi dosen teladan di Universitas Ahmad Dahlan dan kopertis wilayah V DIY.

Pada tahun 1987, Rina diangkat menjadi staf pengajar di UAD hingga sekarang. (Doc)