ISBATA Pentaskan Naskah “Tanda Bahaya” dan “Orang Terasing”

0
149

ISBATA Pentaskan 2 Naskah Sastra: "Tanda Bahaya" dan "Orang Terasing"Teater adalah salah satu cabang pertunjukan yang kompleks. Dalam berteater, para seniman dapat mencurahkan segala keluh kesah yang dirasakannya. Hal itu dapat dilakukan melalui beberapa cara, di antaranya seing, lighting, dialog dalam naskah, peran yang dimainkan, ilustrasi musik, dan keahlian individu dalam mengelola sebuah pertunjukan. Hal inilah yang menjadi salah satu alasan mengapa seorang atau sekelompok seniman teater mengadakan pertunjukan teater.

Sabtu, (18/06/11) teater Isbata (Istana Bawah Tangga) Universitas Ahmad Dahlan (UAD) Yogyakarta mencoba mengekspresikan keluh kesahnya melalui pementasan teater. Dalam pertunjukan kali ini, Teater yang berdiri di bawah naungan IMM Pendidikan Bahasa 2 UAD menggelar pentas dua naskah sekaligus dalam satu malam, dengan judul “Tanda Bahaya” karya Bagdi Sumanto, dan “Orang Terasing” karya Aji Sudharmadji. Pementasan berlangsung di kampus II UAD, Jl. Pramuka, No. 42, Umbulharjo, Yogyakarta. Bertindak sebagai aktor dalam pementasan tersebut adalah, Azizah, Rafdy Kau, Dian Nur, Abdul Ros, Tuti B.U, dan Juniar Is.

“Pertunjukan kali kami lakukan dalam rangka Milad Isbata yang ke-2 (itu terhitung dari intensitas, tapi dari awal berdiri, ini yang ke-4) dan sekaligus proses pembelajaran bagi kader-kader muda. Kami ingin mengibarkan bendera sastra. Kami yakin, sastra itu baik. Dengan bersastra kita bisa sadar dan menyadarkan masyarakat atas realita yang sedang menggila. Tutur saja tidak cukup, harus bertindak. Daripada harus mengelar aksi yang brutal, lebih baik berseru dalam karya. Tidak anarkis, tapi tetap sinis”, ujar Pramugara Robiana yang menjadi Sutradara sambil tertawa saat diwawancarai seusai pertunjukan digelar.

“Kami mencoba untuk mempertontonkan realitas yang sedang menjamur di negeri tercinta saat ini. kenapa dua naskah? Naskah pertama, Kemiskinan. Sepasang suami istri miskin yang tetap mengendarai kejujuran dalam berkehidupan sehari-harinya. Naskah kedua, Realita remaja sekolah. Pengaruh yang sudah membabi buta telah merasuki jiwa-jiwa pelajar masa kini. Budaya asing selalu dikunyah mentah-mentah tanpa dimasak dengan pikiran. Jadinya, Kehancuran. Dan kami mencoba menyadarkan rekan-rekan dengan sebuah pertunjukan. Mari bertindak.” papar Dini Afriani yang menjadi Pimpro (Pimpinan Produksi) pertunjukan.

Teater Isbata merupakan salah satu teater dari 6 teater yang ada di UAD, yang mencoba untuk menyuarakan keinginan dari situasi yang sedang marak di masyarakat saat ini. Selain kita bisa merasakan apa yang terjadi, kita juga mencoba menyadarkan orang-orang sekitar melalui pertunjukan sederhana. (IHS/Sbwh).

ISBATA Pentaskan 2 Naskah Sastra: "Tanda Bahaya" dan "Orang Terasing"Teater adalah salah satu cabang pertunjukan yang kompleks. Dalam berteater, para seniman dapat mencurahkan segala keluh kesah yang dirasakannya. Hal itu dapat dilakukan melalui beberapa cara, di antaranya seing, lighting, dialog dalam naskah, peran yang dimainkan, ilustrasi musik, dan keahlian individu dalam mengelola sebuah pertunjukan. Hal inilah yang menjadi salah satu alasan mengapa seorang atau sekelompok seniman teater mengadakan pertunjukan teater.

Sabtu, (18/06/11) teater Isbata (Istana Bawah Tangga) Universitas Ahmad Dahlan (UAD) Yogyakarta mencoba mengekspresikan keluh kesahnya melalui pementasan teater. Dalam pertunjukan kali ini, Teater yang berdiri di bawah naungan IMM Pendidikan Bahasa 2 UAD menggelar pentas dua naskah sekaligus dalam satu malam, dengan judul “Tanda Bahaya” karya Bagdi Sumanto, dan “Orang Terasing” karya Aji Sudharmadji. Pementasan berlangsung di kampus II UAD, Jl. Pramuka, No. 42, Umbulharjo, Yogyakarta. Bertindak sebagai aktor dalam pementasan tersebut adalah, Azizah, Rafdy Kau, Dian Nur, Abdul Ros, Tuti B.U, dan Juniar Is.

“Pertunjukan kali kami lakukan dalam rangka Milad Isbata yang ke-2 (itu terhitung dari intensitas, tapi dari awal berdiri, ini yang ke-4) dan sekaligus proses pembelajaran bagi kader-kader muda. Kami ingin mengibarkan bendera sastra. Kami yakin, sastra itu baik. Dengan bersastra kita bisa sadar dan menyadarkan masyarakat atas realita yang sedang menggila. Tutur saja tidak cukup, harus bertindak. Daripada harus mengelar aksi yang brutal, lebih baik berseru dalam karya. Tidak anarkis, tapi tetap sinis”, ujar Pramugara Robiana yang menjadi Sutradara sambil tertawa saat diwawancarai seusai pertunjukan digelar.

“Kami mencoba untuk mempertontonkan realitas yang sedang menjamur di negeri tercinta saat ini. kenapa dua naskah? Naskah pertama, Kemiskinan. Sepasang suami istri miskin yang tetap mengendarai kejujuran dalam berkehidupan sehari-harinya. Naskah kedua, Realita remaja sekolah. Pengaruh yang sudah membabi buta telah merasuki jiwa-jiwa pelajar masa kini. Budaya asing selalu dikunyah mentah-mentah tanpa dimasak dengan pikiran. Jadinya, Kehancuran. Dan kami mencoba menyadarkan rekan-rekan dengan sebuah pertunjukan. Mari bertindak.” papar Dini Afriani yang menjadi Pimpro (Pimpinan Produksi) pertunjukan.

Teater Isbata merupakan salah satu teater dari 6 teater yang ada di UAD, yang mencoba untuk menyuarakan keinginan dari situasi yang sedang marak di masyarakat saat ini. Selain kita bisa merasakan apa yang terjadi, kita juga mencoba menyadarkan orang-orang sekitar melalui pertunjukan sederhana. (IHS/Sbwh).