Mengajar di Pedalaman Kalimantan, Alumni UAD Rasakan Manfaat Organisasi saat Kuliah

0
239

“Di sini, kalau takut, jangan jadi guru.”

Susah sinyal, susah air jernih, jarang listrik, itu sudah menjadi hal biasa. Namun, bagaimana jika siswa kelas X ada yang umurnya 20 tahun? Tentu ini luar biasa. Begitulah yang ditemui Harsiwi di Kabupaten Bengkayang, Kecamatan Monterado, Desa Gerantung, Kalimantan Barat.

“Anggap saja mereka adik atau anak kita,” kata Siwi, panggilan Akrabnya saat di wawacancarai tim Kabar UAD lewat WhatsApp, Kamis (11/2/2016).

Tahun 2015 lalu, Siwi lolos program pemerintah Sarjana Mendidik di Daerah Terdepan, Terluar, dan Tertinggal (SM-3T). Dia dikirim ke pedalaman Kalimantan.

Alumni Pendidikan Bahasa Indonesia Universitas Ahmad Dahlan (PBSI-UAD) ini mengaku, ilmu yang didapat di organisasi kampus dulu sangat berguna untuk kerja dengan tim yang baru di tempat tersebut. Aktif di buletin Kreskit PBSI juga dapat diterapkan untuk mengajar jurnalistik dan membuat mading.

“Di sini (di daerah pedalaman) masih banyak yang belum bisa baca dan tulis. Karena saya dulu aktif di organisasi, saya aktif memberikan arahan organisasi kepada siswa khususnya OSIS, dan sosialisasi kerja dengan rekan kerja di sekolah maupun teman-teman SM-3T.

Dari dulu, perempuan berkacamata ini ingin sekali mengaplikasikan atau menyebarkan ilmu yang telah dipelajari baik saat sekolah maupun ilmu di bangku kuliah dulu.

Didorong rasa ingin tahu potret pendidikan Indonesia, perempuan asal Bangka ini tergerak untuk ikut SM-3T. Baginya, waktu setahun untuk pengabdian yang diberikan cukup singkat, jika mengingat tenaga pengajar di pedalaman memang sangat dibutuhkan.

“Saya ingin memberikan hal-hal positif yang sebelumnya belum diketahui oleh anak-anak,” ucapnya.

Bukan hanya tentang sarana dan prasarana, tapi juga mutu pendidikannya. Berapa pun, bahkan sekecil apa pun perhatian kita untuk anak-anak, sangat berarti bagi mereka.

Siwi berharap mahasiswa UAD, khususnya FKIP atau yang memenuhi syarat untuk mendaftar SM-3T, jangan ragu untuk mendaftar. Di daerah lain yang mungkin sebelumnya tidak ada dalam bayangan kita, sangat memerlukan tenaga, pikiran, dan perjuangan untuk setidaknya membantu perjuangan anak-anak Indonesia yang juga ingin maju.

Selain Siwi, ada juga alumni UAD yang ikut SM-3T, yaitu Nur Pratama dan Mita Septiana alumni PBSI 2010. Candra Jati alumni Pendidikan Matematika 2010, Tri Bintang alumni Bimbingan Konseling 2010, Anggit alumni Pendidikan Fisika 2010, dan masih banyak lagi.

Siwi juga berbagi tips bagi mahasiswa UAD yang mau ikut SM-3T. Di antaranya, mantapkan dan luruskan niat, belajar materi yang diujikan, serta siapkan fisik dan mental. Selain itu, rencanakan apa yang akan dilakukan di daerah, khususnya untuk anak-anak Indonesia di daerah 3T. Info lebih lanjut buka laman http://dikti.go.id/sm3t/. Salam maju bersama mencerdaskan Indonesia.(Sbwh)