Molekul Ahmad Dahlan, Obat Menjanjikan

0
309

 

Belimbing manis, adalah tanaman yang dikenal unik dan eksotik karena irisan buahnya berbentuk bintang. Sebab itu, tanaman ini disebut dengan starfruit dalam bahasa Inggris. Belimbing manis banyak tumbuh di negara-negara tropis, termasuk di Indonesia. Sejak lama, beberapa bagian dari tanaman ini telah dimanfaatkan untuk mengobati diare, cacingan, demam, mual muntah, gatal-gatal, pengencer dahak, sakit kepala, dan insomnia.

Penemuan Molekul Ahmad Dahlan

            Penelitian yang dilakukan pada bagian akar belimbing manis, berhasil menemukan zat berkhasiat turunan benzoquinon yang disebut Molekul Ahmad Dahlan (Molad). Nama ini diambil dari nama tokoh pendiri Muhammadiyah, Gerakan Islam Pembaharuan terbesar di Indonesia, yaitu KH. Ahmad Dahlan. Penemuan molekul baru ini tidak lepas dari studi literatur sebelumnya dalam buku Materia Medica China yang menyebutkan kemanfaatan akar belimbing manis.

Melalui serangkaian proses pemisahan bertingkat menggunakan serbuk silika, diperoleh Molekul Ahmad Dahlan pada dasar gelas kaca sebagai endapan kristal, berwarna kuning dan tidak larut dalam air. Molad ini memiliki arti penting bagi dunia kesehatan, mengingat uji laboratorium menunjukkan khasiatnya sebagai antidiabetes, antihiperlipidemia, antioksidan dan antiradang. Berbagai teknologi molekuler digunakan untuk menentukan gen yang berperan menimbulkan khasiat.

 

Molekul Ahmad Dahlan sebagai kandidat obat baru

Dalam majalah ilmiah European Journal of Medicinal Chemistry disebutkan, bahan alam yang mengandung komponen benzoquinon dapat dimanfaatkan sebagai antioksidan, antiradang dan antikanker. Lebih lanjut, hasil penelitian lain membuktikan khasiatnya melawan kanker payudara, kanker hati, kanker leukimia dan sebagai anti-infeksi terhadap mikroorganisme seperti bakteri dan jamur. Akan tetapi, benzoquinon ternyata bersifat menghambat kesuburan (infertilitas).

Molekul Ahmad Dahlan (Molad) sebagai turunan benzoquinon berpeluang dikembangkan menjadi kandidat obat baru untuk penyakit kanker. Penelitian molad terkini membuktikan, zat ini mampu meningkatkan jumlah gen PPAR-gamma, yaitu gen yang bisa menekan pertumbuhan sel-sel kanker dengan cara menghambat enzim lipoksigenase. Enzim ini terdapat dalam jumlah melimpah pada sel-sel kanker dan dapat memicu timbulnya reaksi radang.

Penelitian lebih lanjut dilakukan dengan melibatkan kerjasama antara Universitas Ahmad Dahlan (UAD) dengan Groningen University, Belanda. Kerja sama penelitian ini merupakan bentuk komitmen UAD menuju Research University kelas Dunia, dengan slogannya,“Bring UAD to the world and bring the world to UAD”. Hal ini agar kualitas penelitian UAD dapat diakui dan setara dengan negara-negara maju.

 

Kintoko, S.F., M.Sc., Apt., Pakar Penemuan Obat, Fakultas Farmasi UAD dan Kandidat Doktor di Guangxi Medical University, China.