Perbaiki Diri di Bulan Ramadhan

0
179

 

Dari Abu Hurairah radhiyallahu’anhu bahwa Rasulullah shalallahu’alaihi wa sallam bersabda: “Ketika Ramadhan datang, maka dibukalah pintu surga, dan ditutuplah pintu-pintu neraka, dan dirantailah setan-setan.”

(HR. Bukhari dan Muslim)

 

Tabligh akbar yang diadakan Universitas Ahmad Dahlan (UAD) pada Senin (15/06/2015) di auditorium kampus 1 Jalan Kapas 09 Semaki, Umbulharjo, Yogyakarta, menghadirkan Budi Jaya Putra, S.Th.I. sebagai pembicara. Acara tersebut merupakan kegiatan perdana dari serangkaian acara “Kampus Ramadhan”. Tabligh akbar kali ini mengambil tema “Marhaban ya Ramadhan”.

“Sudahkah kita merasakan gembira saat Ramadhan datang? Sudahkah kita merasakan hasil dari puasa yang dijalankan?”

Begitulah pertanyaan yang dilontarkan Budi kepada peserta tabligh akbar. Menurutnya, terkadang seseorang tidak menyadari bahwa Ramadhan-nya tidak seru dan tidak bermakna. Hal itu bukan tanpa alasan. Banyak penyebab yang membuat Ramadhan mereka tidak bermakna.

Di antara alasan tersebut adalah tidur. Pernyataan bahwa tidur ketika berpuasa adalah ibadah merupakan hadits yang bersifat dhoif (tidak terbukti keberadaannya). Hal ini membuat orang tidak dapat berbuat banyak untuk hal yang positif karena waktu mereka tersita untuk tidur. Padahal, banyak kegiatan yang dapat dilakukan agar Ramadhan menjadi bermakna.

Selanjutnya adalah karena yang berpuasa hanya mulut, tidak indra lainnya, serta amarah. Padahal, pengertian puasa adalah menahan nafsu. Maka, haruslah seluruh nafsu ditahan agar puasa lebih bermakna.

“Rasul pernah berkata bahwa setan dapat masuk lewat aliran darah manusia. Namun, keadaan itu dapat manusia hindari dengan berpuasa yang sebenar-benarnya, yakni menahan nafsu dan amarah. Sebenarnya, setan adalah makhluk imajiner, tidak ada wujud nyatanya,” terang Budi.

Agar seseorang terhindar dari godaan setan dalam menahan nafsu ketika berpuasa, terdapat beberapa hal yang harus dipersiapkan. Pertama adalah niat. “Mantapkan niat, maka tujuan akan mudah tercapai seperti dalam hadits yang menyatakan bahwa setiap urusan, hasilnya berdasarkan niat.”

Kedua, yaitu ilmu. Ini didasarkan pada QS. al-Israa’ ayat 36 yang artinya, “Dan janganlah kamu mengikuti sesuatu yang tidak kamu ketahui. Karena pendengaran, penglihatan, dan hati nurani, semua itu akan diminta pertanggungjawabannya.”

Ketiga, kenali diri. Setiap orang harus dapat mengenali dirinya sendiri. “Jika gampang emosi, tinggalkan sesuatu yang dapat menimbulkan amarah. Jika bisa, tutup dunia tentang segala hal yang tidak sesuai dengan dirimu,” ungkap Budi.

Keempat, tentukan target yang ingin dicapai. Seseorang yang dalam hidupnya tidak memiliki target, maka hidupnya akan hampa dan terus dalam penyesalan. Hendaknya, kita jadikan Ramadhan ini sebagai tempat menuju target dalam mencapai keinginan.

Di akhir taushiyahnya, Budi berujar, “Dekatlah dengan Allah, maka segala sesuatu akan dimudahkan. Namun, jangan lupakan ikhtiar. Mari hapuskan noda dan bersihkan jiwa di bulan penuh ampunan. Semoga ibadah di tahun ini lebih baik dari sebelumnya. Mari sambut Ramadhan dengan sabar dan ikhlas.” (AKN)