UAD Gandeng British Council Tingkatkan Ekonomi Kreatif Inklusif

0
66

Universitas Ahmad Dahlan (UAD) Yogyakarta menjadi salah satu inkubator perguruan tinggi dari Program Developing Inclusive and Creative Economies (DICE) British Council. Dice merupakan program Kedutaan Inggris dengan pendekatan inovatif dan lintas sektoral di bidang ekonomi kreatif serta ekonomi sosial untuk mendukung perkembangan ekonomi inklusif.

Melalui Kantor Urusan Bisnis dan Inovasi (KUBI), UAD terlibat aktif dalam program ini. Program ini dapat menjadi partner strategis bagi UAD untuk pengembangan ekonomi kreatif inklusif di Indonesia lebih khusus lagi Yogyakarta.

Perwakilan British Council, Ambarizky Trinugraheni dan Muhammad Setiyawan Kusumo mengaku sangat puas terhadap sambutan UAD yang memperlihatkan sejumlah inkubatornya. Hal tersebut disampaikan saat mengunjungi kampus II UAD, di Jln. Pramuka 42, Umbulharjo, Senin (15-7-2019).

Prof. Sarbiran, M.Ed., Ph.D., Wakil Rektor IV UAD, dalam sambutannya mengatakan, stan inkubator wirausaha yang dipamerkan untuk menyambut kunjungan perwakilan British Council merupakan hasil riset mahasiswa dan dosen.

“Produk-produk ini merupakan kebanggaan kami. Sebab perguruan tinggi swasta tanpa memiliki nilai lebih, tidak akan dilirik oleh masyarakat,” jelas Sarbiran yang didampingi Wakil Rektor III Dr. Abdul Fadlil, M.T.

Di sisi lain, Ambar menjelaskan, program DICE dimaksudkan untuk mengatasi dua permasalahan kompleks di masyarakat. Pertama, meningkatnya pengangguran, kurangnya lapangan pekerjaan, dan prospek lapangan pekerjaan yang rendah bagi anak muda di negara-negara berkembang. Kedua, kurangnya pembangunan ekonomi inklusif yang memicu ketidakstabilan, ketidakpuasan politik, dan lambannya pertumbuhan ekonomi.

“Nantinya, inkubator yang lolos program DICE akan diberikan ToT, difasilitasi tim dari Inggris dan Indonesia. Para peserta diharapkan, pertama, dapat memahami ramuan suksesnya inkubator bisnis universitas yang belajar dari pebisnis Inggris dan Indonesia. Kedua, meningkatkan keterampilan yang terkait dengan inkubasi bisnis. Ketiga, bisa memberikan layanan, pelatihan, dan mentoring dampingannya untuk berinovasi,” jelasnya.

 

Sementara Hari Haryadi, Kepala Kerja Sama KUBI UAD mengatakan ToT dapat membuka pintu hubungan UAD dan British Council. Kegiatan ini sesuai dengan upaya UAD untuk mewujudkan entrepreneur university. Selama ini KUBI UAD memiliki fokus kepada pembinaan dengan kategori perempuan korban perceraian yang termarginalkan secara ekonomi, dan kaum disabilitas.

“Di samping itu, KUBI UAD juga turut dalam kegiatan pengembangan ekonomi secara umum di masyarakat, khususnya mendorong tumbuhnya produk start up bisnis,” kata Hari.

Sebelumnya, jelas Hari, UAD telah mendapat kepercayaan dari Kementerian Riset Teknologi Pendidikan Tinggi (Kemenristekdikti) hibah Program Pengembangan Kewirausahaan (PPK) sebagai satu-satunya universitas di lingkungan Muhammadiyah yang dipercaya Uni Eropa untuk menerima hibah Erasmus+ dalam bidang kewirausahaan dan kurikulum pendidikan kewirausahaan. (ard)