Belajar Puisi Melalui Drama Musikal Puisi

0
204

Sule Subaweh

Pecinta Sastra dan Pengamat Dunia Pendidikan

 

Dibandingkan dengan cerpen atau novel, puisi dikenal sebagai karya yang paling padat. Tidak heran jika puisi lebih sulit dipahami, karena mengandung banyak makna dan simbol-simbol yang diciptakan pengarang. Oleh sebab itu, banyak seniman dan pecinta sastra mencoba memudahkan cara memahami puisi dengan ekpresi pembacaan, musikalisasi puisi dan dengan cara-cara lainnya. Tentunya agar para pecinta puisi lebih enak dan lebih gampang memahami untuk menikmati puisi itu sendiri.

Selain dibacakan, model musikalisasi puisi paling bayak dilakukan oleh para pecinta puisi dan seorang guru sebagai media pembelajaran puisi. Hal tersebut dikarenakan Musikalisasi puisi tidak hanya dapat dinikmati di panggung saja, tapi juga sudah berbentuk Mp3, bisa dinikmati sambil tiduran atau saat jalan-jalan. Dengan adanya instrumen musik menjadikan puisi lebih gampang dicerna oleh semua kalangan.

Lalu bagaimana kalau puisi dijadikan naskah. Tentu bukan adaptasi, atau saduran. Tapi mengumpulkan beberapa puisi dan dirangkai dalam satu tema, menjadi cerita, menjadi naskah.

Penulis berpendapat jika puisi dijadikan naskah adaptasi, atau saduran sudah biasa. Mungkin jarang kita melihat naskah yang terangkai dari beberapa puisi. Tentu akan sangat sulit menyatukan puisi yang satu dengan puisi yang lainnya, karena puisi sendiri bersifat mandiri atau sudah satu kesatuan utuh.

Puisi sebagai naskah dalam Drama Musikal

            Kerena sifatnya yang mandiri, tentu bukan hal yang gampang menyatukan beberapa puisi menjadi naskah. Tetapi bukan hal yang sulit jika kita mau. Naskah yang dibentuk dari beberapa puisi akan memberikan pembelajaran yang lebih saat dipentaskan. Pencinta puisi atau siswa akan belajar ber-acting sekaligus belajar memahami puisi itu sendiri, terlebih di pentaskan dalam bentuk drama musikal.

Siswa tidak hanya belajar Acting, tari, dan bernyanyi tapi juga memahami puisi itu sendiri dalam bentuk nyanyian, tarian dan acting. Hal itu akan memudahkan guru mengefisienkan waktu untuk memberikan pelajaran bagi siswa dalam memahami puisi.

Belajar puisi berarti belajar memahami berbagai karakter. Agar tidak jenuh, perlu adanya media yang tidak membosankan. Salah satunya dengan media pembelajaran drama musikal, dengan naskah yang diciptakan dari beberapa puisi untuk dijadikan naskah.  Selain tidak jenuh, pembelajaran Drama Musikal Puisi, secara tidak langsung akan membentuk karakter siswa itu sendiri. Barang kali guru bisa memanfaatkan para siswa pentas pada saat perpisahan sekolah yang biasa diagendakan sekolah.

Penulis berharap adanya naskah yang dibentuk oleh beberapa puisi tersebut dapat memberikan inovasi, baik seniman, guru dan pecinta sastra dalam berkarya. Khusus untuk guru diharapkan naskah yang dibentuk dari beberapa puisi yang dipentaskan dalam bentuk drama musikal akan membantu siswa mengenal dunia sastra dengan baik sekaligus bisa memahami dengan berbagai cara. Semoga.