Menulis di Sela-sela Kesibukan

0
140

 

“Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah.” Begitulah kata Pramoedia Ananta Toer.

Beberapa orang  ingin menjadi seorang penulis, tetapi tidak jarang orang tersebut gagal memanagemen diri sendiri dengan baik. Hadi Suyono adalah salah satu penulis buku nonfiksi yang mampu berkarya di sela-sela kesibukannya sebagai dosen.

Dosen Psikologi di Universitas Ahmad Dahlan (UAD) ini memiliki beberapa cara untuk mencuri waktu dalam mengembangkan dan memanfaatkan hobinya. Ia mengaku merasa gelisah jika belum membuat karya. Cara yang pertama yang ia lakukan yaitu menentukan kerangka tulisan. Jika kita sudah membuat kerangka tulisan, maka seseorang akan mudah melanjutkan tulisan tersebut, tanpa keluar dari konteks. Seseorang yang tidak melanyelesaikan pekerjaan menulisnya dalam waktu itu juga, memiliki kemungkinan lupa dengan sesuatu yang akan ia tuliskan. Maka, kerangka tulisan sangat diperlukan untuk menghindari hal itu.

Selain itu, bapak dua anak ini selalu berusaha menjaga ritme. Maksudnya ialah menjaga suasana hati dalam menulis. Sehingga, seseorang akan dapat menuangkan sesuatu yang ada dalam pikirannya dengan baik, tanpa terpengaruh hal di luar yang akan dituliskan.

Hadi tidak pernah menganggap menulis adalah beban. Namun ia menganggap pekerjaan ini sebagai passion. Dengan menganggap pekerjaan sebagai passion, maka kita akan nyaman dan senang dalam melakukannya. Tentu saja, finansial akan mengikuti.

Kunci dari menulis adalah banyak membaca. Seseorang akan dapat menulis dengan baik setelah ia membaca. Dengan membaca, seseorang mendapatkan ilmu pengetahuan dan wawasan untuk dapat dituangkan ke dalam sebuah tulisan.

Di tengah jadwal yang padat, tentu seseorang pasti memiliki waktu yang kosong. Maka, Hadi menggunakan waktu tersebut untuk menulis. Sebelum menjadi seorang dosen, ia biasa mengkhususkan waktu untuk menulis, misalnya sebelum menjalankan ibadah salat Subuh. (dok)